Bike To Work

Seperti hari2 biasanya alarm di android phone berdering tepat jam 3:33 pagi. Sengaja pasang reminder jam segitu setiap hari buat ngerjain skripsi, dengan maksud kalo jam segitu otak masih fresh. Tapi nyatanya tetep aja stuck. Dan lebih seringnya masih ngantuk. Dan lanjut molor.πŸ™‚

Persis seperti malam2 sebelumnya, (baca: menelantarkan skripsi) akhirnya melamun, cek livescore, dan bolak balik skrol timeline twitter, lalu muncul lah ide gila utk ke kantor mengendarai sepeda.

Entah apa motivasinya, mungkin karena sudah terlalu jenuh dengan skripsi, bimbingan, dan stagnasi di akhir bulan2 ini.πŸ™‚

Sempat ragu ketika keluar rumah, apa iya mau gowes sepeda ke kantor?! Dengan jarak tempuh kurang lebih 14km?!

Ibu juga sempat nanya dengan nada yg persis seperti orang tua Sadam yang melarang Sadam maen ke Boscha bersama Sherina di film Petualangan Sherina.

“Paskal itu jauh de, nanti sampe kantor jam berapa? Udah naik motor aja”πŸ™‚

Tepat jam 5:31am gue pun capcus berangkat. Tak lupa cium tangan ibu dan mengucapkan salam.πŸ™‚

image

Sekitar sepuluh menit gowes, ujian pertama datang. Tanjakan

“haur ngambang” sejauh hampir 250 Meter dengan kemiringan 45-50 derajat menanti. Kampret nih kalo inget moment ini. Demi Tuhan tadinya gue mau balik lagi ke rumah, ke kantornya pake motor ajaπŸ™‚

image

image

Kepalang malu sama mas2 yg jalan dibelakang gue yang sempat pula mendahului, akhirnya modal “kagok edan” sembari napas ngos-ngosan, dan lutut yg mulai bergetar, gue teruskan perjalanan gila ini!

Sambil terus liat jam di lengan kiri sesekali gue berhenti ngambil napas, dan melanjutkan perjalanan.

Sebaiknya kalo ada yg mau bike to work. Perhatikan rute yang akan ditempuh. Estimasi waktu yang ditempuh. Kekuatan fisik. Bersepeda bukan cuma modal nekad, atau niat sehat. Toh kalo fisik terlalu dipaksakan bukan sehat yang ada, malah bisa berakibat fatal. Selain itu safety first diutamakan. Siapin perbekalan air secukupnya. Helmet jangan lupa dipake. Siapin juga playlist favorit kalo2 jenuh di jalan, satu lagi siapin juga krim untuk meringankan sakit pada otot.

image

Pake sepeda bukan berarti lo semaunya di jalan raya, bahkan tingkat resiko kecelekaannya cukup tinggi menurut gue. Sesekali boleh lah langgar rambu2 lalu lintas. Seperti nerobos lampu merah. Ya, aturan kan kadang dibuat utk dilanggar.πŸ™‚

Kalo seperti rute yang gue lewatin dengan kondisi kontur jalanan kurang baik, tanjakan & turunan, sebaiknya hindari penggunaan sepeda fixieπŸ™‚

Sekitar Jam 6:08am gue sampe di bawah fly over Cimindi. Gue pasang target sampe kantor di pasirkaliki jam 6:30. Perjalanan dari cimindi ke kantor 30 menit. Sampe di jalan abdurahman saleh gue ingat pesan ibu “JANGAN LUPA SARAPAN KALO UDAH SAMPE KANTOR!” Haha…

Saat itu sekitar jam 6:18am. Dan gue berhenti sejenak utk beli nasi uduk. Finally, jam 6:31am gue sampe kantor di jalan pasirkaliki.

Ya, kalo dikurangi dengan mampir beli nasi uduk, mungkin gue sampe dikantor jam 6:26am.πŸ™‚

image

Sebenarnya gue mulai suka bersepeda itu sejak nonton filmnya Premium Rush, dan sosok pribadinya Lance Armstrong.

Gue juga punya cerita tragis dengan sepeda saat SD dulu. Jadi waktu jaman SD itu gue ngga punya sepeda setelah pindahan rumah dari serang ke bandung. Nah, teman sebaya gue kala itu pas bulan puasa (ramadhan) selalu sepedahan sehabis sahur.

Dan di satu waktu ada wacana, mereka akan bersepeda masing2. Tidak akan mengajak mereka yg belum punya sepeda. Fuck! Walaupun umur gue masih 9-10 tahun saat itu tapi, ya, perasaan sakit hati tetap ada.

Pada hari berikutnya setelah makan sahur, teman2 sebaya gue kumpul tepat disamping rumah gue. Dengan RASA TAHU DIRI gue cuma mengintip dari balik tembok rumah, melihat teman2 bersepeda. Padahal sebenarnya ada pula yang masih dibonceng satu sama lain.

Dan bike to work yg gue lakuin hari ini bukan sekedar karena bike to work, atau bersepeda lagi happening. Ada filosofi dibalik semuanya. Suatu hari gue pernah ngeluh, ketika berkendara dgn motor. Kasarnya, hujan kehujanan, panas kepanasan.

Sering merasa kurang bersyukur dengan apa yg gue punya, tapi dgn bersepeda hari ini dgn jarak yg jauh, gue merasa lbh bersyukur, beruntung. Mungkin diluaran sana masih ada yg blm punya motor, bahkan sepeda sekalipun.

Yang baru punya motor, ya, jangan terus “ngedumel” karena sering kehujanan, syukuri aja. Yg baru bisa beli sepeda dr gajinya, ya, syukuri. Yang punya mobil, ya, bsrsyukur juga sama.πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s