Untitled

Keadaannya ngga banyak yang berubah sejak 13 tahun yang lalu sampai hari ini.

image

Ya, gitulah keadaannya. Sempet ada beberapa bagian yang rusak pas gempa jogja tapi tetep di renovasinya begitu lagi. Adatnya kali ya.

image

Kamarnya juga sama bentuknya. Apa adanya. Banget. Dibilang rumah

permanen, iya. Dibilang setengah jadi, iya. Lantainya tanpa keramik. Hampir semua perabot dari kayu jati.

image

Nah, suara toke juga masih ada :))
Panasnya 11-12 sama kaya jakarta. Nyamuknya jg sama. Bikin mood ancur, ngga nyaman. Coba deh liat photo yang satu ini.

image

image

Ini si mbah, saudara gue. Jam 1an jalan ngga pake alas kaki. Padahal panasnya edan. Katanya “udah biasa mas!”

Sebenernya orang sini pada mampu bikin rumah yang nyaman dengan penerangan yang cukup untuk di malam hari, lantai yang di keramik, kamar mandi di dalam rumah, pasang pompa air tanpa harus nimba, dll. Tapi ini masalah idealisme! Memang ngga semua rumah disini seperti yg gue ceritain. Tapi…

Solo, itu menyenangkan. Suasananya mas, mba. Eksklusif.   Sama seperti Jogja & Semarang. Warung2 pinggir jalannya, adatnya, cara orang2 disana bersosialisasi, santun, ramah. Ah, pokonya gue suka suasananya :))

Mbah gue umurnya udah hampir menginjak angka 80 tahun. Kadang speechless liat mereka. Mereka masih bisa nimba, ke sawah siang hari sambil ng-gowes sepeda ontel. Seneng melihat semangat mereka.

image

Harta melimpah, sawah berhektar2 tak lantas membuat mereka terbuai, berleha2. Salut!
Sedih gue liatnya, Mbah udah tua, sementara anak2nya merantau semua di luar Solo (Bandung-Jakarta) semuanya dikerjain mandiri. Ibu, lulus SMA langsung ngerantau ke Jakarta ikut adiknya mbah yang jd TNI. Ngga lama di Jakarta ibu dikenalin sama anak buahnya-adiknya mbah yang tentara. Yang sekarang gue panggil AYAH. Kata ibu hidupnya lebih banyak merantaunya dr pada ikut sama orang tua. Bener juga, lulus SMA rata2 umur 17 tahun, ibu umur segitu udah ngerantau. Lepas dari orang tua. Sekarang umur ibu udah 52 tahun. Hmm..

Ayah sama ibu selalu bilang gini ke orang tua mereka masing2 setelah nikah “ibu-bapak ngga usah mikirin kami disini, kami hidup cukup disini, bahagia”.
Tanpa dijelasin pun gue udah tau maksud mereka bilang gitu ke mbah.
Mereka ngga pengen kehidupan mereka menjadi sebuah beban bagi kedua orang tuanya di kampung halamannya. Bahkan ibu sama ayah selalu ngirimin uang uiat mbah walaupun jumlahnya ngga banyak.

Gue sebagai anak ngerti perasaan ayah sama ibu yang ninggalin orang tuanya yang udah tua renta hidup mandiri di kampung halamannya. Sama seperti kebanyakan cita2 mulia semua anak, pengen bales budi buat orang tuanya. Entah itu lewat materi ataupun berbakti dgn cara merawat mereka di masa tuanya.

Tapi gue yakin kl mbah pasti ikhlas ngelepas anak2nya untuk merantau. Memilih jalan hidupnya masing2, hidup mandiri tanpa harus menjilat harta orang tuanya.
Mereka pasti bangga!

image

Nah ini photo gue sama mbah putri

image

Nah kalo ini, ciee…
Walaupun udah tua tapi mereka tetep narsis lho pas mau di photo. Ngerapihin baju, rambut :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s